Jumat, 03 Februari 2012

Mumpung libur

Halo, sodara-sodari baik yang sedarah maupun yang tidak sedarah. Saya lagi ngerasa gak produktif nulis nih, gak ada semangat tepatnya. Gak tau kenapa.

Namun, pada hari yang tak begitu cerah ini, hati saya tergugah untuk nulis lagi, meskipun seperti biasanya, tulisan saya enggak penting.

Well, dari kemaren gak update blog alesannya sibuk nyiapin drama lah, ngerjain tugas akhir lah, ujian semester lah, sakit lah. Tapi sekarang udah gak ada alesan lagi buat mengelak, soalnya sekarang saya bener-bener nganggur. Totally pengangguran. Catet: PENGANGGURAN (diulang pake huruf kapital biar lebih dramatis). Sangat mengesankan bukan?

Dan… di postingan kali ini saya pengen ngajarin sodara-sodari sekalian buat jadi pengangguran produktif. Ew, produktif di sini bukan berarti menghasilkan uang ya. Mana ada coba orang nganggur gak ngapa-ngapain bisa dapet duit ? eh, ada ding : melihara jin atau tuyul, tapi saya tidak menyarankan ini. Emm, produktif di sini maksudnya bisa memanfaatkan waktu nganggur kamu sebaik-baiknya buat ngelakuin hal-hal yang susah, atau bahkan gak bisa kamu lakuin pas kamu lagi enggak nganggur. Well, let’s call it « Mumpung Time ». Just like :  mumpung lagi nganggur kamu boleh banget blablabla, mumpung lagi libur kamu enggak perlu blalabla.. begitulah kira-kira. Okay, tanpa panjang lebar, let’s check it out! Yo yo yo ma men!


Mumpung yang pertama yaitu mumpung lagi libur kamu boleh banget menjalankan program memperbaiki gizi. Poin ini berlaku khususnya buat anak perantauan yang pas libur pulang lagi ke pangkuan ibu. Contoh konkretnya: saya. Well, tiap kali saya pulang ke rumah, bapak ibu saya selalu complain: kok tambah kurus? Mbok makan yang teratur, jangan nunda-nunda makan, gak usah sok-sokan diet, makan yang banyak gak usah takut gendut, makin kurus aja sih kamu, ya ampun ini lebih kurus dari sebulan yang lalu, ya ampun kok kamu tinggal tulang doang??

Eh, itu torso peraga pak, bukan saya, saya di sini lagi makan.

Oh, kamu di situ nak, kirain ini kamu. *nunjuk tengkorak*

Ngoookk.

Nah, moment liburan ini saya manfaatkan sebagai aji mumpung. Mumpung saya libur, saya bakal makan sebanyak-banyaknya. Akan saya buktikan pada orangtua saya bahwa kurusnya saya bukan karena sok-sokan diet atau apa, melainkan karena kurang gizi. #ngeeekk

Yang lebih spektakuler lagi (lebay) makan di rumah itu gratis, Cuma kadang-kadang aja saya mesti masak sendiri, no problem, cooking is fun, saya suka masak kok. Cuma kadang-kadang aja yang makan masakan saya yang enggak suka. Whatever, siapa suruh makan masakan gue??? Salah gue? Salah emak gue? Salah tetangga gue? Salah nenek gue? BUKAN! Ini semua tuh salah kakek lu. Lu tau gak sih gue tuh naksir kakek lu  tapi dicuekin mulu. Oops.

Kembali ke jalan yang benar.

Ternyata usaha saya tidak bertepuk sebelah tangan. Bapak ibu saya juga ikut-ikutan aji mumpung. Mumpung si Dapil lama di rumah, ayo kita bikin gendut, begitulah kira-kira isi pikiran mereka. Bayangin aja setiap saat setiap waktu saya selalu ditanyain: udah makan belum. Pas lagi makan, saya diajak ngomong: nambah nih. Pas udah nambah, saya dijagal: ini nambah lagi. Huahahahahahahaha, saya makmur jaya sentosa! Baru dua minggu libur, berat badan saya udah naik 3 kilo. Assooooy…

Tapi ternyata itu belum cukup sodara-sodari. Bapak ibu saya masih saja menganggap saya “kurus”. Halloo… harus sampe bengkak kaya gimana biar gak dibilang kurus? Saya enggak mau jadi bengkak dan jelek dan berkacamata macam Afriani Susanti. GAK MAU! (diketik pake huruf kapital biar lebih dramatis).


Well, poin selanjutnya adalah mumpung libur kamu boleh banget seharian nonton koleksi film kamu. FYI,, sebelum libur kemaren, saya kulakan film dan serial-serial TV buat bekal liburan. Enggak tanggung-tanggung, sampe ngabisin ruang 120GB, haha. Sial, laptop sampe jadi lemot banget. Alhasil, tiap hari saya jadi semangat banget nonton dengan alasan tiap habis nonton bakal langsung saya hapus sehingga beban hidup laptop saya bisa lebih ringan.

Tapi soal nonton-hapus ini tidak berlaku buat Supernatural, serial TV favorit saya. Ngedapetinnya aja musti nunggu 2 tahun loh, season 1 sampe 7! enak aja mau dihapus! Langkahi dulu mayat tetangga saya!

Oh, ai lap yu Sam.. Dean.. SamsuDean.. Samsudin.. bah! Siapa pula ini Samsudin? Pake ikut-ikut segala?


Selanjutnya, mumpung libur kamu boleh banget hangout sama teman lama. Orang bilang teman baru itu perak, teman lama itu emas. Saya selalu kangen teman-teman SMA saya, acara kumpul-kumpul resmi cuma diadain setahun sekali, itu pun gak semuanya bisa datang, acaranya juga paling makan-makan sama ngobrol doang. Makanya mumpung nganggur, kita boleh banget hangout sama teman-teman lama kita. Besok aja saya mau jalan-jalan bareng temen-temen SMA. Cuma berempat sih, tapi gak pa pa, itu cukup mengobati rasa kangen dan sepi kok.


Selanjutnya, yang biasa kerja, yang kuliah, yang sering begadang lembur kerja atau tugas, inilah kesempatan kalian untuk ngebo. Walaupun sebenarnya ini tidak dianjurkan. Karena berdasarkan penelitian nenek moyang, kelamaan tidur tidak baik untuk kesehatan tulang belakang, bisa menyebabkan terjangkit penyakit kuning dan penyakit miskin karena rejekinya dipatok ayam.

Well, kita bikin lebih spesifik lagi. Ini bukan lagi soal ngebo, tapi ini soal begadang. Saya setuju banget sama Roma Irama sama lagunya soal begadang ini. Begadang kalo emang perlu aja, kalo ga ada yang dikerjain ngapain melek sampe pagi buta??? Jadi kesimpulannya: mumpung libur kita gak perlu begadang, kita punya lebih banyak waktu buat tidur, dan kita gak perlu bangun dengan muka zombie tiap paginya :D


Yang ini rada kontroversial, mumpung libur kamu nggak perlu belajar. Hahaha, saran sesat.


Yang terakhir, mumpung libur kamu nggak perlu rajin mandi. Well, kalo hari-hari kuliah saya tetep rajin mandi dua kali sehari. Meski kadang kumat males dan capek, tetep saya usahain buat mandi. Percaya gak percaya mandi bisa meningkatkan rasa percaya diri loh. Coba aja kamu ke kampus gak mandi, kamu gak bakalan ngerasa bebas angkat ketek kamu tinggi-tinggi. Kalo mandi kan mau angkat ketek, angkat besi, angkat jemuran, maupun angkat kaki, tetep PD !

Lah, mumpung lagi libur, mandi gak mandi tetep hepi. Kan gak perlu ngerasa risih angkat ketek tinggi-tinggi, lah mau risih sama siapa ? orang gak katemu siapa-siapa. Tapi resiko ditanggung sendiri ya, seperti yang sedang saya tanggung ini : gatel-gatel.


Well, that’s enough I think. Saran-saran yang agak menyesatkan, boleh ditiru boleh enggak, semuanya terserah sodara-sodari sekalian. 

Akhirul kalam. Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh.

14 comments:

Toto Prayoga mengatakan...

sini lah liburan kerumahku ...

daffodil mengatakan...

Iya ni aslinya pengen ke Jogja. Rumahmu daerah mana?

Toto Prayoga mengatakan...

searah klo mau liburan ke kaliurang ^_^ . hayooo .. sini .....

daffodil mengatakan...

saya gak ngerti seluk-beluk Kota Jogja. What a shame!

Toto Prayoga mengatakan...

walah ...
kaliurang itu obyek wisata di lereng gunung merapi ^_^

daffodil mengatakan...

ada apa aja di sana?? Ya deh, tar sxan mampir :p

Toto Prayoga mengatakan...

cuma pemandangan dari atas bukit . . bolehlah di sebut puncaknya Jogja :D

daffodil mengatakan...

sounds great :D
ngeri gak jalannya? rusak gak?
kalo memungkinkan sxan ta' pake si mobil kuning :p

Toto Prayoga mengatakan...

wkwkwk :)) ...
jalanan mulus dan seksi lah pokoknya :p

klo gt bawa aja si kuning biar pada tau :p

daffodil mengatakan...

gak bisa nyetirnya ding, lupa. hahahaha

Toto Prayoga mengatakan...

waaaa ....
nyari supir donk :p

zumala mengatakan...

Gue stuju bgt ma yg "boleh g mandi" :-P

zumala mengatakan...

Gue stuju bgt ma yg "boleh g mandi" :-P

daffodil mengatakan...

kalo buat kmu sih itu berlaku setiap hari, gak cma pas libur, hihihi :p

 
Diberdayakan oleh Blogger.