Sabtu, 10 Desember 2011

Latihan Drama: Where is the Pulp?

Sabtu, 12 Desember 2011. Pagi-pagi jam 9-an kita udah pada kumpul di lobby B3, tiba-tiba ada yang bilang di gerbang depan kampus FBS ada mas-mas yang menawarkan diri Minute Maid Pulpy for free. Mata kami langsung melotot denger kata “gratis”. #mentalmahasiswa #doyangratisan

Jumaroh dan April bahkan udah mau langsung capcus ke gerbang depan FBS, dan saya udah pengen nitip aja. Tapi entah kenapa akhirnya mereka enggak jadi. Ya sudah, lagian saya juga enggak terlalu tertarik kok sama yang gratis-gratisan gitu, enggak level #bohong #jaim

Akhirnya kami pun merelakan kesempatan dapet minum gratisan..

Acara dimulai, scriptwriter motong-motong script – motong dialog yang kurang penting biar enggak ngabis-ngabisin durasi, bukan motong kertas script pake gunting – bareng director, sementara yang lain pada rapat, laporan perseksi – laporan kerja per seksi, bukan laporan siapa yang paling seksi – ketika tiba-tiba Ratna, Danang, Ragil, dan Dura tanpa rasa bersalah datang masing-masing dengan membawa sebotol Minute Maid Pulpy. Ini tidak adil. Tidak. Adil. Tidak adil. Kami yang ngelihat langsung ngeces. Ini tragedy.

Kami sedang asyik-asyiknya meratapi nasib ketika tiba-tiba ada kendaraan aneh lewat di jalan belakang gazebo. Beberapa anak yang ngeh pada manggil-manggil “Mas-mas, sini Mas!”

Eh, gak nyangka ternyata itu mas-mas dan mbak-mbak yang ngebagiin Minute Maid Pulpy gratis di depan kampus! Muka anak-anak langsung girang pas tahu ternyata mas-mas dan mbak-mbaknya beneran nyamperin kita. Enggak tahu apakah mereka mau nyamperin karena kena hasut dan rayuan kita, karena emang mereka lagi bingung mau ngasih minum gratis ke siapa, atau jangan-jangan malah karena mereka gak tega ngelihat muka para mahasiswa yang memelas haus akan kasih sayang minuman gratis.

Ini dia kendaraan anehnya. Limited edition. Scoopy oranye plus sepan botol Minute Maid Pulpy. Dijual terpisah. NB: Tidak dianjurkan berangkat kuliah dengan kendaraan jenis ini.

Ternyata mereka mau bagi-bagi minum dengan syarat, pertama kita mesti nge-like fan page facebook mereka di Minute Maid Pulpy Indonesia, kedua kita harus mau diajakin main game. Judul gamenya “Gimana caramu nikmatin Minute Maid Pulpy?”. Jadi intinya peserta game mesti nunjukin cara mereka nikmatin itu minuman. OKEH, siapa takut? 

Ada 7 anak yang beruntung dapet kesempatan dipermalukan bergaya di depan anak-anak yang lain. Pertama ada Atik, Jumaroh, dan Efung yang milih gaya Cherry Belle, posisi tangan membentuk kelopak bunga, kepala tengkleng dan menenggak Minute Maid Pulpy pake muncrat-muncrat. Sesi kedua ada Ali, Danang, Agung, dan Ragil, mereka musti mbungkuk sambil muter-muter 10x sebelum akhirnya ngambil dan nenggak Minute Maid Pulpy mereka sampe habis. Kali ini juga pake muncrat-muncrat, banget. Dan pertandingan dimenangkan oleh Ragil, yang langsung dapet kaos dari Minute maid Pulpy, sementara yang lain dapet topi.

Sesi penganugerahaan hadiah diikuti dengan sesi foto ala artis di karpet merah Oscar. Berlatar belakang poster Minute Maid Pulpy, berfotolah para kontestan yang berbahagia bersama mbak-mbak SPG cantik.


Ini foto terbaik yang bisa saya jepret. Mas-masnya pada ngalangin sih!


Setelah itu, kita rame-rame serombel foto bareng-bareng sama mas-mas dan mbak-mbaknya. Sayang sekali saya gak punya salinan fotonya. 

Akhirnya para utusan Minute Maid Pulpy pun pulang kembali ke alam mereka, meninggalkan kami dengan berbotol-botol cairan berwarna oranye.

Setelah kami “rampok” minumannya, mas-mas dan mbak-mbaknya pulang


“Makasih ya mas! Mbak!” Teriak anak-anak ke mereka.
“Iya, adek-adek! Ntar senin kita ada lagi lho..” Kata mas yang mukanya mirip banget sama personil Serempet Gudal
“Beneran mas???” Jawab anak-anak sambil pasang muka napsu.
“Iya bener, tapi di Jogja.”
GUBRAK!

Sebelum melanjutkan ke cerita selanjutnya, berikut ini saya tampilkan expresi manusia-manusia saat dapet barang gratisan. Cekidot!


Beginilah expresi Ghea kalo dapet sesuatu yang gratisan


Gini nih muka saya kalo dapet sesuatu secara “gratis”, GIRANG



Uvi dan Tika Overdosis Minute Maid Pulpy, lihat saja sekujur tubuh mereka sampe berubah jadi Oranye


Dan setelah kebutuhan vitamin C kami hari itu terpenuhi, kami pun meneruskan latihan dengan penuh semangat.




Abis dapet minum gratis, jadi makin semangat latihan



Topinya langsung dipake buat latihan tuh..


Ragil mabok Minute Maid Pulpy, masak panah dikira biola???

Nah gitu dong Gil, panah ya buat manah

Minute Maid Pulpy telah memenuhi kebutuhan vitamin C kami hari ini

Add caption





Pas mau pulang, saya nemu topi tergeletak tak berdaya, terus saya ambil deh. Eh, ternyata itu topi punya Agung dan malah dikasihin ke saya. Mungkin dia males pake topi, sayang kalo rambut antiknya ketutup topi dan gak kelihatan. Berhubung saya juga aneh kalo pake topi, topinya saya hibahkan ke si Putih.


Si Putih punya topi baru tuh

Kesimpulan dari postingan ini adalah, tak ada gading yang tak retak, tak ada mahasiswa yang tak suka gratisan. Jadi, diharapkan buat produk-produk food and beverage agar sering-sering menyambangi kami para pemuja setan gratisan ini, hihi.

Akhirul kalam, sampai di sini dulu postingan kali ini. Maap kalo tidak memuaskan. Apa mau dikata, postingan ini ditulis penulis dalam keadaan homesick parah. Jadi seadanya saja yah… semoga menghibur..

So, where is the pulp, Guys?
In our hands!!!

2 comments:

Anonim mengatakan...

hhhaa

Anonim mengatakan...

aaaaaaaaaaaaaaaaa

 
Diberdayakan oleh Blogger.