Minggu, 27 November 2011

Sakit itu Enggak Enak

Dua minggu yang lalu bener-bener hectic. Tugas lagi gencar-gencarnya, banyak giliran presentasi, musim mid, dan pemadatan latihan drama. Saya tepar.
Bayangin aja, malem jumat latihan drama dari jam 19.00 sampe jam 22.00, abis itu saya kejar tayang ngerjain mid test Academic Writing sampe jam 4.30 pagi, solat subuh, tidur, bangun jam 6.30, mandi, kuliah sampe jam 10.30, lalu sarapan.

Besoknya, Sabtu, latihan drama dari jam 9.00 pagi sampe 15.00 sore.
Hari Minggu latihan lagi dari jam 9.00 sampe 15.00. Badan saya udah enggak karuan rasanya. Saya kuat-kuatin sampe latihan selesai, eh ternyata masih ada rapat dekdok drama seangkatan jam 15.30 nya. Saya langsung lemes. Saya mbolos rapat. Saya pulang ke kos dalam keadaan MENGENASKAN.

Saya jarang sakit. Biar kecil dan kurus begini, badan saya kebal penyakit. Kalo terlanjur sakit pun saya biasanya cepat sembuh, tanpa dokter .

Makanya pas ngerasa badan saya enggak enak, saya merasa hanya butuh sedikit istirahat, tidur, dan saya akan kembali sehat keesokan harinya.

Ternyata saya salah. Dari yang awalnya cuma lemes, merambat ke sakit kepala, mual, pengen muntah, dan yang paling mengenaskan, mencret.

Maaf ya sodara dan sodari yang sedarah maupun tidak sedarah, belakangan kata “ajaib” itu sering nongol di blog saya. Bukannya saya jorok atau apa, tapi kayaknya ini penyakit lagi musim banget, temen-temen saya juga banyak yang kena. Sodara dan sodari waspada aja, barangkali besok-besok giliran kalian yang terjangkit penyakit tidak senonoh ini.

Kembali ke jalan yang benar.
Teman-teman saya bilang gejala di atas menunjukkan  bahwa saya masuk angin. Edisi parah. Ya Tuhan, saya masuk angin, apa yang harus saya lakukan Tuhan? Saya bingung, beri saya petunjuk… #plaaakk #lebay

Okay, saya shock, baru kali ini saya masuk angin sampe mencret-mencret begini. Dua kata : ENGGAK KEREN!

Oh, dua kata lagi: ENGGAK ENAK!

Yah, emang. Enggak keren dan enggak enak. Mana ada penyakit yang keren dan enak coba? Eh, ada ding, dulu temen SMP saya pernah ada yang ngasih tebakan begini:
Temen saya        : Sakit apa yang enak?
Saya                  : (Bingung) mana ada sakit enak? Sakit ya sakit. Enak ya enak.
Temen saya        : Ada tauuu….
Saya                  : Apa?
Temen saya        : Rabiyes!
Saya                  : (Makin bingung, muka oon)
Temen saya      : (Nyengir, menyadari saya belum cukup umur untuk bisa memahami makna tebakan ini).

Well, okelah, kesimpulan tebakan di atas menyebutkan ada satu penyakit di dunia ini yang enak. Tapi itu jelas-jelas bukan masuk angin plus mencret. Masuk angin plus mencret itu enggak ada enak-enaknya.

Dan saya tetep males periksa ke dokter. Saya pikir ke dokter karena masuk angin itu manja. Saya enggak manja. Kecuali dalam beberapa hal yang tidak perlu saya sebutkan di sini.

Hari Senin enggak ada kuliah, tapi saya tetep harus kerja keras mengerjakan timbunan tugas yang gak ada habisnya. Hal itu membuat keadaan saya makin parah dan mengenaskan. Saking mengenaskannya, hari Selasa saya terpaksa bolos kuliah. Dan seolah kurang mengenaskan, temen-temen saya enggak ada yang mau malsuin tanda tangan saya dengan alasan tanda tangan saya susah ditiru, padahal kuliah hari itu kosong semua. Seandainya saya mampu berangkat kuliah teman, saya enggak akan memaksa merepotkan kalian soal tanda tangan ini. Saya frustrasi, rasanya pengen gantung diri saja di pohon tomat.

Pas saya baru sedang akan mencari pohon tomat buat gantung diri, saya dapet sms yang isinya tanda tangan saya berhasil dipalsukan. Saya pun enggak jadi gantung diri.

Kabar soal tanda tangan yang berhasil ditirukan itu enggak membuat keadaan saya makin baik. Saya masih sakit, meringkuk sendirian di kamar. Sementara di luar sana hujan turun deras. Dramatis sekali ya pemirsah. Kayak sinetron.

Akhirnya saya minta dikerokin mbak wie, mbak kos saya yang jago ngerok. Sebenernya saya udah ditawarin dari kemaren-kemaren, tapi saya enggak mau. Gara-garanya saya pernah baca di internet, katanya kerokan itu bikin pori-pori kulit melebar, dan angin jadi lebih gampang masuk daripada keluar, kurang lebih begitulah.

Dan akhirnya saya dikerokin sampe merah-merah di tengah perbincangan tidak efektif di bawah ini.
Mbak Wie           : Kasian amat sih kamu, Pil. Sakit enggak ada yang ngurusin.
Saya                   : (Menjawab dengan lemas) Lhah ini diurusin kamu mbak.
Mbak Wie           : Bukan gitu Pil maksudnya.
Saya                : Yah, namanya juga anak kos, Mbak. Jauh dari keluarga. Kalo di rumah sih aku sakit   mesti langsung disayang-sayang sama ibu. (Ngenes)
Mbak Wie           :Makanya punya cowok, Pil, jadi kalo sakit gini ada yang  ngurusin.
Saya                   : (Udah ngenes dan semakin ngenes. #jomblongenes)

Dan saking ngenesnya, seminggu kemudian saya baru sembuh. Ini adalah rekor sakit terlama saya. Keren. 

0 comments:

 
Diberdayakan oleh Blogger.