Kamis, 22 September 2011

Buaya Muara Bernama Paijo

Pagi ini bener-bener ajaib. Sahabatku dari SMA minta tolong klarifikasi hubungan dengan ‘pacar seminggunya’ yang notabene adalah juga ‘pacar-hampir tunangannya’ sepupuku.

Ew, baru kemaren bikin niat buat gak mikirin cinta buat fokus kuliah, ini malah harus dipusingkan dengan urusan cinta orang lain. Hadeeh,,, emang deh ya urusan manusia gak bisa jauh-jauh dari yang namanya cinta. Udah dibilangin leluhur Ci Pat Kai kalo cinta itu deritanya tiada akhir, tapi tetep aja pada ngurusin cinta. #sokbijak. #sokgakbutuhcinta. #kenatampar.

Dan akhirnya saya kejepit dilemma. Gak mungkin dong saya – sebagai sahabat dan sepupu yang baik – membiarkan dua wanita tak berdosa diinjak-injak buaya muara.

Dan akhirnya saya memberanikan diri nelpon cowok yang dimaksud. Well, sebut saja dia dengan nama Paijo. Nama yang terlalu keren untuk manusia penjilat. Sluuurp!

Dan taukah anda apa yang terjadi selanjutnya??? Nantikan sesaat lagi setelah pesan-pesan berikut ini:


Daripada gigit pensil....
...mending gigit kulit permen mintz!


Jreng....
Kembali bersama saya di acara ‘Termenyek-menyek’, beginilah kelanjutan ceritanya.

Ternyata Paijo benar-benar manusia penjilat, pas saya tanyain di telepon, dia ngomongnya gak jelas, ternyata dia lagi njilat es krim.

Ew, dan mulailah saya menginvestigasi Paijo dengan suara digalak-galakin biar kedengeran agak sangar. Pas saya nyuruh Paijo buat milih sepupu atau sahabat saya, tau gak jawabnya apa? Dia bilang dia milih saya! Sumpah, ini kayak scenario iklan konidin.

Cewek 1: Kamu pilih aku, atau dia! Pilih aku, atau dia!
Cewek 2: Diem.
Cowok: Menggenggam (dengan mesra) tangan ibu-ibu penjual Konidin.

Ew, tapi jangan samakan saya sama ibu-ibu penjual konidin. Saya masih muda ini…. Baru 17 tahun :p.

Btw ini serius lho. Paijo emang gak bisa diampuni, saya udah capek-capek marahin, dia malah cengengesan. Dia bilang emang sengaja punya pacar banyak biar ntar bisa diseleksi. Dia malah sempet-sempetnya nawarin saya buat ikut seleksi. Haloooo…. Dia pikir dia panitia audisi Indonesian Idol???? Go to hell!

Dan akhirnya rahasia Paijo pun terbongkar. Wehehehe, rasanya saya kayak udah jadi agen penyelidik professional gitu... 

Sahabat saya udah ilfeel dan minta putus. Yang ribet itu gimana caranya njelasin ke sepupu saya. Ini bukan hanya masalah antara saya, sepupu saya, dan Paijo. Tapi ini adalah masalah saya, sepupu saya, Paijo, bapak ibunya sepupu saya, bapak ibunya Paijo, neneknya sepupu saya, nenek kakeknya Paijo, pakdhe budhenya sepupu saya, pakdhe budhenya Paijo, om tantenya sepupu saya, dan om tantenya Paijo. Gimanapun juga saya gak mau jadi tersangka perusak hubungan sepupu saya dan Paijo. 

0 comments:

 
Diberdayakan oleh Blogger.