Senin, 08 Agustus 2011

Buber Yuk!


Ceritanya adek saya yang paling bontot ngajakin bapak ibu dan mbak-mbaknya yang manis buber. Dia kangen buka puasa bareng sekeluarga. Maklumlah, Ramadhan kali ini dia gak bisa puasa di rumah soalnya dia musti stay di pesantren. Adekku ini, sebut aja Cekebrib, emang udah mulai mondok dari beberapa minggu yang lalu, dan berhubung baru sebentar di sana, dia masih sering kangen orang rumah, terutama sama saya.

Ih, ngaku-ngaku!

Biarin. Hehe.
Dan berangkatlah kami berempat sekitar jam 5 sore. Kurang lebih setengah jam kemudian kita sampai di TKP, eh belum sampe TKP ding, masih di jalan menuju sana dan ketemu Cekebrib (lengkap dengan peci, koko, dan sarungnya :D) yang lagi jalan-jalan nyari makan buat buka puasa (nyari makannya bukan di jalan lho).
Dan untuk menghemat waktu – bapak harus mengimami solat tarawih di mushola deket rumah – biar bisa pulang sebelum isya, kita pun nyari tempat makan yang deket pesantren aja. Dan akhirnya kita nemu Pondok Lesehan Pak (Rano) Carno, tapi yang jualan ternyata mas-mas bukan bapak-bapak, dan sama sekali gak ada mirip-miripnya sama Rano Karno.
Sambil nunggu magrib, kita pesen makanan, juga sambil kangen-kangenan sama Cekebrib yang makin unyu-unyu.http://www.emocutez.com
Adzan magrib pun berkumandang, kita makan dah di situ. Eh, pas lagi asik makan ada mas-mas (pake peci dan sarung juga, pasti satu pesantren sama Cekebrib) ganteeeng banget, hehehehe. Aku lihatin deh, eh ternyata adekku (yang cewek) lagi ngelihatin juga, dan saling berpandang-pandanganlah kita sambil saling melempar senyum jahil (aku dan adekku, bukan aku sama mas-masnya).
Eh, tiba-tiba Cekebrib nyeletuk, “Itu barusan mas yang ngajarin Abib ngaji”.
Wah, ternyata masnya ustaaad,,, ustad ganteng! Huaaaa....http://www.emocutez.com

Astaghfirullohaladziim… Hehehehe, jangan gitu napa? namanya juga manusia sekali-sekali khilaf kan wajar..
Yasudah, daripada makin ngaco ayo kita kembali ke jalan yang benar.

Dan jalan yang benar yang kemudian kita tempuh adalah foto-foto. Ini fotonya saya pajang sekalian :p

Mbak, mukamu bikin aku gak napsu makan

Adek, kamu jangan gitu sama mbak, wong mbaknya cantik kok


Saya: Asik dibelain ibu,,, mringis ah biar tambah cantik
Cekebrib: Daripada ngelihat kamu mringis mendingan aku merem, Mbak







Cantikan aku ya, Pak?

Cekebrib: Pada berisik aja sih! makan aja ah

Dan akhirnya setelah menyelesaikan urusan makan beserta administrasinya, kita semua cabut ke mushola terdekat untuk menunaikan sholat Magrib.
Selesai sholat, pulanglah kita ke rumah tercinta meninggalkan Cekebrib di pesantren. Sebenernya pengen banget bawa Cekebrib sekalian pulang. Gak asik di rumah tanpa dia, gak ada yang digemes-gemesin http://www.emocutez.com Tapi apa boleh buat, dia musti tinggal di sana buat ngaji dan sekolah biar jadi anak pinter dan soleh. Amien.

Ya sudah, seperti biasa postingan saya isinya cuma curhatan gak penting, jadi enggak usah dibaca.

Terimakasih.
Wasalam.

0 comments:

 
Diberdayakan oleh Blogger.