Minggu, 08 Mei 2011

Locomotif Heart

Ceritanya waktu itu, sepulangnya dari cabut gigi di rumah sakit, dengan keadaan memprihatinkan (lemah lesu lunglai, gusi cenat-cenut, dan pipi mati rasa sebelahhttp://www.emocutez.com) nemplok di boncengan motor http://www.emocutez.comdan sedang akan masuk ke gang rumah, JALANAN MACET!

Apa? Macet? Gak salah tempatmu macet? Ada mobil lewat aja jarang-jarang gimana bisa macet, Dap?

Eh, ngece ya! Banyak tau mobil yang lewat, tapi dalam wujud angkot dan truk sapi, hahaha!
Lanjut yah… jadi ternyata eh ternyata yang bikin macet adalah kereta…

Apa? Kereta? Kapan masang relnya kok tau-tau udah ada kereta lewat situ?

…keretaan..

Ngeekk..

...bertitle LOCOMOTIF HEART
Bentuknya begini:

Dan begitu melihat kereta itu (masih dengan pipi mati rasa sebelah), expresi pertama saya adalah TAKJUB: gimana ceritanya kendaraan model begini bisa masuk desa saya???http://www.emocutez.com

Expresi kedua adalah kaget dan terharu, http://www.emocutez.com gara-gara si kecil Abi, anaknya tetangga saya nangis jejeritan plus ngelemprak ngesot-ngesot  di tanah gara-gara pengen naik tuh kereta, sementara emaknya si Abi lagi pergi gak tahu kemana.

Expresi ketiga adalah rada pengen nyobain naik, soalnya pas jaman saya kecil dulu belum ada mainan segede gini, adanya paling kereta-keretaan segede tempat pensil, atau bahkan cuma tempat pensil yang dimainin sebagai kereta-keretaan.

Expresi berikutnya adalah semakin takjub setakjub-takjubnya karena ternyata sang masinis masih sodaraan sama saya (asiik, bakal dikasih naik gratis niyy,,, cihuyy! http://www.emocutez.com), yang tak lain adalah suaminya anaknya adeknya ibunya bapak saya. Bingung?? Saya juga, haha.

Expresi selanjutnya saya gak jadi kepengen naik. Gak level gitu loh! Masak saya naik begituan.. (SOMBONG) level saya tuh becak! (loh??), eh maksudnya level saya tuh naik limousine… tapi cuma jadi tukang dorong kalo limousine nya mogok. Eh, tapi ga tau juga deng, selama hidup saya saya abelum pernah denger ada limouasine mogok sih. Well, sebenernya gak jadi pengen naik soalnya… soalnya saingan saya balita semua cing!http://www.emocutez.com Kalo saya naik bisa-bisa saya dikira emak dari salah satu makhluk-makhluk mungil itu… oh no!

Kembali ke jalan yang benar.

Jadi akhirnya saya ngelihatin aja (dengan perasaan sedihhttp://www.emocutez.com) si locomotif heart melaju, bersama puluhan anak-anak bermuka sumringah.. merasa sebagai anak-anak paling berbahagia di dunia karena bisa naik kereta ajaib itu.. sementara saya curi-curi kesempatan buat njepret foto mereka, dan hasilnya tidak memuaskan (maklum amatir, lagian ni kereta jalannya cepet juga jadi susah njepretnya). Ini dia hasil jepretan saya (pake kamera pinjeman):


ini pake hape ibu, hehehe


ini pake hape adek.. :P
Gimana fotonya? Jelek kan??? Gak pa pa, yang penting yang moto cakep. Haha..http://www.emocutez.com
Nah, demikian cerita saya tentang si locomotif heart ini. Gak penting sih sebenernya, cuman bisa-bisanya si Dafi cerita aja biar blognya ada isinya, hehe. Tapi ngomong-ngomong sebagai anak Bahasa Inggris, mata saya rada cengkring-cengkring juga sih lihat tulisan Locomotif Heart, secara ‘kata’ aja udah salah: locomotif harusnya locomotive, secara susunan salah juga: harusnya heart locomotive.

Ngemeng apa sih, Dap?? Gak ngerti deh…

Ngomongin Bahasa Inggris…

Ah, kamu tahu Bahasa Inggris dikit aja belagu… bikin kereta kan gak ada hubungannya sama belajar Bahasa Inggris. Tuh kereta biar pun Bahasa Inggrisnya salah juga tetep ada yang beli, tetep banyak yang pada pengen naik..

Heh, iya ya???? Jadi bingung sendiri..

Halah, ribet luh!

Aahhh… ya sudahlah. Wasalam!

Eh,, eh,, tar dulu..

Diem luh! dadah pemirsa....http://www.emocutez.com

2 comments:

Sherlock90 mengatakan...

OOOoooo...

daffodil mengatakan...

:D sudah tau kan sekarang???

 
Diberdayakan oleh Blogger.