Kamis, 07 April 2011

Nasib Sandal Bapak

Ceritanya pas baru balik dari Bali, bapak saya bilang gini ke ibu:
“Bu, bapak mau cerita tapi Ibu jangan marah ya?”
Kalo saya jadi ibu saya pasti bakal curiga banget ma bapak. Tapi saya gak mau jadi ibu, saya kan masih sedang menikmati masa muda saya, walaupun sebenarnya saya sudah tidak begitu muda lagi. Hehe.
Dan berceritalah bapak pada ibu. Begini ceritanya:
Pas di Bandara Ngurah Rai dan nunggu pesawat, tibalah saatnya waktu solat Magrib untuk Daerah Indonesia Timur. Lah bapak saya ini lalu ke mushola buat solat. Rajin banget ya bapak saya: solat tepat waktu, gak kayak anaknya: malesan. Sayangnya bapak saya gak mempertimbangkan waktu keberangkatan pesawat. Setelah wudhu dan sedang akan mau hendak sebentar lagi hampir saja melangkah ke dalam mushola untuk sholat. Temen bapak manggil beliau dan bilang kalo pesawatnya udah mau boarding. Kontan bapak saya shock sampai pingsan. Enggak ding. Bapak saya langsung buru-buru jalan ke tempat pesawat parkir (parkir?), masih dalam keadaan memakai sandal mushola yang bentuknya seperti berikut ini:

pose keren: nungging

pose serong kiri

pose buram

Sandal jepit warna merah putih, saya tebak yang beli pasti cinta banget sama Indonesia. Saya ulangi, SANDAL JEPIT, warna merah putih. Ditambah lagi ini sandal sudah tidak utuh lagi, ujung depan dan belakangnya sudah termutilasi. Saya curiga, apa model sandal jepit yang begini lagi tren di Bali?
Dan jadilah sepanjang perjalanan Bali-Jogja by plane, Jogja-Batang by bus, dan Batang-Pekalongan by motorcycle bapak saya memakai sandal keramat ini dengan kerennya. Padahal saya yakin banget sepanjang perjalanan tersebut bapak ketemu banyak orang. Semoga saja dari sekian banyak orang itu gak ada yang mikir bapak saya abis nyolong sandal di mushola.
Bener kok. Bapak saya emang gak nyolong. Okelah, bapak saya emang membawa lari (secara tidak sengaja dan tidak diinginkan serta tidak diharapkan) sandal yang bukan miliknya, tapi bapak gak nyolong melainkan tanpa sengaja menukar sandalnya dengan sandal mushola. Mau tau sandal macam apa yang ditukar bapak dengan sandal mushola yang udah termutilasi bagian depan dan belakangnya???
Sandal itu jauh lebih keramat karena diberikan atas dasar cinta (ceilah...). Sandal merk Carvil seharga... gak jadi ah, gak etis banget nyebutin harga segala. Sandal ini adalah kado ulangtahun (aneh gak sih ngado sandal? sandal kan bakal diinjak-injak. Jadi kamu pengen kado kamu diinjak-injak? yasudahlah) bapak bulan Februari lalu, dari kami: ibu, saya, dan adek-adek. Ceritanya bapak saya ini suka ngeluh kalo mau pergi ke acara-acara bergengsi (Oscar, grammy, sunatan, kawinan) gara-gara gak punya sandal yang bagus, alhasil beliau pergi ke acara-acara tersebut pake sandal jepit. Tengsin dong bapak saya tar kalo ketemu calon mantu: Jim Sturgess di Oscar, OOPS! Saya ngayalnya ketinggian ya???
Masalahnya bapak saya ini gak pernah mau kalo diajak beli sandal. Gak tau kenapa beliau emang gak pernah berminat belanja-belanja barang-barang buat perbaikan penampilan. Mungkin karena beliau ini cowok, eh laki-laki. Eh, tapi kok ada ya cowok yang doyan belanja juga? Malah ada yang sempet-sempetnya beli anting pula, saya aja yang cewek males pake anting. Hush, Dap, itu hak mereka kale, mau beli dan pake apa juga hak mereka kan? Iya sih...tapi kan.. Udah udah Dap, kembali ke jalan yang lurus!
Okay. Kembali ke jalan yang lurus. Akhirnya pas mendekati hari ulangtahun bapak, saya dan adik saya ngrayu ibu minta duit buat beliin bapak sandal yang paling keren sedunia. Dan jatuhlah pilihan kami pada sandal itu. Sandal yang sebulan berikutnya akhirnya tergeletak tak berdaya di pojokan mushola Bandara Ngurah Rai. Sayangnya saya gak tau sandal itu bakal pergi secepat ini, kalo saya tau saya pasti bakal bersikap baik sama dia dan gak akan ngijinin bapak nginjek-nginjek dia. Ini sandal Dap, bukan manusia!. Ehehehe, maksudnya bakal saya foto dia dulu sebelumnya, buat kenang-kenangan gitu lho... bukan buat dipasangin fotonya dipinggir jalan dan dibikin sayembara “Barangsiapa yang menemukan sandal ini, kalau cewek akan saya jadikan saudara, kalau cowok akan saya jadikan suami”. Itu cara yang buruk untuk mencari sandal (dan suami). Ibu malah punya ide yang lebih ngawur: adik saya yang sebentar lagi mau study tour ke Bali disuruh mampir ke TKP dan ngecek apakah sandalnya masih di sana. Cuma becanda sih, tapi tetep aja saya ngakak. Ibu lucu deh, pantesan anaknya (saya) juga lucu banget. APAH? Gak salah Dap?
Oh ya, setelah searching di internet, kira-kira beginilah bentuk dan rupa sandal malang bapak saya. 
Kalo ada yang nemu sandal di Ngurah Rai dan bentuknya begini, berarti itu sandal bapak saya.

Nah, jadi begitulah nasib sandal superkeramat itu. Kasihan yah, baru umur sebulan, udah diinjek-injek, ilang pula. Ya Allah, lindungilah dia dari orang-orang yang mempunyai maksud buruk. Jangan sampai dia juga dimutilasi orang tidak bertanggungjawab kayak si sandal jepit. Dadah sandal.. jaga diri ya..

0 comments:

 
Diberdayakan oleh Blogger.