Rabu, 30 Maret 2011

Kesetrum itu Menyenangkan (Bohong!)

Sumpah, ini gak keren banget. Saya nulis dan mem-post ini sama saja dengan saya mempermalukan diri sendiri. Tapi gak pa pa, tanpa mempermalukan diri sendiri pun saya sudah cukup malu-maluin. Jadi kenapa mesti malu?

Ceritanya begini.

Waktu itu Hari Selasa. Saya kuliah Psikopen di FT (Fakultas Teknik), yang mana kampus itu jauhnya dari kos saya ibarat dari Sabang sampai Merauke, jauuuhh banget. Apalagi saya kuliah jalan kaki, (Konservator sejati euy! Coba semua anak UNNES kayak saya, pasti UNNES bebas polusi..*gak usah sok baik Dap) capek banget pastinya. Untuk itu sebelum berangkat kuliah saya wajib sarapan dulu. Sayangnya waktu itu entah setan apa yang bikin saya males beli makan dan sok-sokan bakal kuat jalan dengan perut kosong.

Awalnya baik-baik saja, tapi kemudian perut saya tiba-tiba berdangdut ria di menit-menit terakhir sebelum berangkat kuliah. Saya pun akhirnya memutuskan untuk makan, bikin mie instan. Pinjem heater khusus buat masak mie instan punya roommate, akhirnya saya pun melancarkan aksi memasak dengan atraksi jumpalitan di atas meja.

Hmmm... itu fiktif.

Yang bener: saya pun masak mie dengan terburu-buru. Pas masukin mie ke dalam heater yang berisi air mendidih, si ‘mie’ nyangkut di tonjolan logam penghantar listrik. Awalnya saya biarin aja, paling juga tar tenggelem sendiri. Eh, ternyata enggak lho, jadi ujung mie yang kering dan masih utuh bentuknya itu saya angkat pake tangan dengan maksud memperbaiki posisi mie biar kecelup seluruhnya. Tidak semua maksud baik berbuah baik ternyata. Saya kesetrum! Saya bermaksud baik untuk memperbaiki posisi mie biar PEWE dan hasilnya SAYA KESETRUM! BRBRBRBRBRBRRRRRRRRR...... Sungguh tidak adil (nggak usah lebay Dap!).

Dan inilah benda keramat yang telah berhasil menyetrum saya dengan sukses.
Bukan jenis kesetrum yang rasanya cuma kayak kesemutan. Ini kesetrum yang rasanya kayak digebuk pake pentungan besi pas di jantung, BUGH! Sakit dan menggetarkan jiwa. Hei, ini kan cuma heater, kenapa setrumannya begitu dahsyat? Saya pernah kesetrum monitor computer, CPU, TV, setrika (gila, hobi kesetrum Dap?) dan rasanya gak sekuat ini, bahkan kesetrum cinta (ceileee..) pun gak semenggetarkan ini, agagagagagag. Fenomena apakah ini pemirsah??? Well, saya juga ga ngerti ini apa. Kayaknya kita perlu menginvestigasi tukang listrik buat tahu jawabannya. Uhm,,, lain kali aja deh kalo main ke PLN.

Abis kesetrum, reflek saya complain ke yang punya heater. Bukan complain sebenernya, cuma wadul. Do you know ‘wadul’? buka Oxford Advanced Learner’s Dictionary deh, dijamin ga bakal ketemu. Hehe.

Dan beginilah isi sms saya ke Nisa (orang yang punya heater, nama disamarkan).

Nis, q kesetrum heatermu, hiks.

Dan Nisa membalas.

Ya ampun Dap.
Lu udah 20 tahun masih aja kesetrum, make heater doang?
Ckck.

Dan saya pun malu. 

Satu tahun kemudian (baca: satu menit), setelah tersadar dari rasa malu, saya pun kembali memusatkan perhatian ke heater nakal Nisa. Eh, ternyata mie saya belum mateng pemirsah. Lama banget sih. Ni heater kurang ajar bener yah. Udah nyetrum gue, lama banget lagi masak mie satu aja gak mateng-mateng.

Saya lihat-lihat lagi ni mie masih kaku aja, masak sih belum mateng beneran? Buat mastiin saya pun mengambil garpu plastik dan mengaduk-aduk mie.

Hmmm.. udah mateng belum ya? Pikir saya.

Buat lebih mastiin lagi saya pun mengambil secuil mie pake tuh garpu dan memegang ujungnya.

BUGH!!!!

Auw! Ada yang nggebuk punggung saya.

Eh, bukan. Salah. Ternyata saya kesetrum lagi. Kali ini rasanya kayak digebuk orang sekampung di bagian punggung. Oh,,, bodohnya saya, megang ujung mie sementara ujung yang lain masih berenang-renang di dalam heater. Bodoh apa bodoh sih???

Dan setelah dihitung-hitung (gara-gara kesetrum, otak saya jadi lemot buat ngitung 1 + 1 ) pagi itu ternyata saya udah kesetrum 2X lewat media yang sama: HEATER. TRAGIS! Eh salah, MEMALUKAN!

PARAH PARAH PARAH! Belum sarapan dan kesetrum 2X. Kebayang kan betapa lemesnya saya? Ditambah lagi mesti ngesot kuliah di FT yang jauhnya dari kosan bagaikan dari Sabang sampai Merauke. MANTAP!!!

Dari postingan saya kali ini dapat ditarik sebuah pelajaran berharga: hati-hati dengan heater, jika anda menggunakannya dengan kurang bijaksana, benda ini berpotensi menjadi tukang pukul gratis. Jadi, waspadalah! waspadalah! kesetrum bisa terjadi meski tidak ada niat, ini bisa sangat terjadi kapanpun ada kesempatan, lhoh?

Pesan terakhir saya: Don’t try this at home, Guys! Kecuali kalo kalian didampingi tenaga ahli dan professional.

Akhir kata. Wasalam. 
Kesetrum itu Menyenangkan. Itu bohong!

4 comments:

uniiiiqniiii mengatakan...

kamu berhasil membuat saya ngakak habis2annn dappp, selamat yaa, wakkakaka
*hadiah dapat diambil di WC lantai bawah garintria

daffodil mengatakan...

hahahahhaah, horee saya berhasil membuatmu ketawa (haha, bahasane diwalik tok)...
hadiahnya buat kamu aja nik,,,perasaan saya gak enak, msok hadiah ngambilnya di wc... mending tk kasih ke kamu ajah,,, saya baik kan???

Anonim mengatakan...

wong tegal yah?ana tok tok tok. . . .hahaha

daffodil mengatakan...

bukan orang Tegal kok

 
Diberdayakan oleh Blogger.