Kamis, 27 Januari 2011

Perjalanan 1 Hari


Huh..
Pengen banged rasanya nge-post sesuatu di blog saya yang mulai terbengkalai ini. Ide-ide banyak berseliweran, tapi entah kenapa saya males banged buat merangkainya menjadi paragraph-paragraf buat mengisi blog ini. Pas masih rajin-rajinnya kuliah, saya buka netbook cumabuat ngetik tugas, waktu itu pengen banget nulis sesuatu yang bisa di share di blog tapi gak ada waktu buat merealisasikannya. Sekarang, pas udah libur panjang ternyata saya masih males juga, nge-game online rasanya lebih asyik dilakukan buat ngisi liburan dari pada ngetik-ngetik tanpa tahu apakah ada orang yang sudi membacanya.
Well, tapi ada satu hal yang bikin saya semangat nulis (meskipun tulisan gak mutu) lagi. Kemaren siang tanggal 25, jauh-jauh saya datang ke Semarang Cuma buat perwalian. Berangkat jam 2 siang dan sampe Semarang jam 6 sore. Nginep di kos temen tanpa tahu malu (saya pernah diusir bapak kosnya gara-gara keseringan main). Dan keesokan paginya datang ke kampus buat perwalian sama dosen wali saya dan teman-teman serombel, Mrs. Yoga. Seperti yang saya duga, yang datang Cuma segelintir anak, 8 mahasiswa dari keseluruhan 23 orang (inilah resikonya perwalian yang diadakan pas liburan, kebanyakan mahasiswa tidak rela jatah liburnya berkurang buat menghadiri kampus). Dan mbahasnya Cuma itu-itu saja. Well, sebenarnya saya juga agak males datang, tapi rasanya kok saya kurang ajar banget ya sama dosen wali, sudah jadi mahasiswa semester empat tapi belom pernah sekali pun datang ke perwalian?
Well, paling gak saya dapet sesuatu yang berharga. Mrs. Yoga mengucapkan sesuatu tentang aktualisasi diri. Semacam suatu usaha pembuktian diri, mengembangkan potensi yang kita punya untuk kemajuan dan kabaikan kita sendiri. Well, mungkin saya enggak punya potensi apa-apa, tapi kok ya Tuhan jahat banget kalo gak ngasih ya saya satuu aja dari sekian potensi yang ada di dunia ini. Saya tahu Tuhan gak jahat, Dia baik banget kok. Dan kalo disimpulkan: Tuhan pasti menganugerahkan (paling enggak) satu potensi buat saya.
Saya enggak pinter ngomong. Sering juga saya berusaha pinter ngomong, tapi gak ada yang mau dengerin saya (itu artinya saya belum berhasil pinter ngomong).
Berorganisasi? Nol, satu-satunya organisasi yang pernah saya ikuti seumur hidup saya adalah Organisasi Kehidupan.
Saya suka nulis, meski gak yakin saya bisa. Banyak tulisan-tulisan saya yang akhirnya bermuara di tempat sampah, atau melapuk bersama debu di dalam lemari tua. Tapi saya punya blog, meski blog acak-acakan yang Cuma punya 4 followers (terimakasih followers ku.. kalian sangat berharga untukku). Paling enggak di blog ini saya bisa nulis-nulis sesuatu, entah ada yang mau baca atau enggak. Yang perlu diyakini, dengan sering menulis, sadar atau tidak, kemampuan nulis saya bisa berkembang. Lagipula menulis, mencurahkan segala yang ada di pikiran dan perasaan, bisa membuat kita lega. Bayangkan kamu punya begitu banyak cerita yang bisa dibagi tapi hanya kamu simpan sendiri. Gak ada gunanya.
Dan begitulah, serampungnya perwalian, saya pun pulang ke Pekalongan tersayang. Meski perjalanan ini Cuma sehari, akan selalu membekas di hati.
Dan buat teman-teman followers. Kalau besok-besok ternyata saya masih males posting, jitak saja saya!

0 comments:

 
Diberdayakan oleh Blogger.