Kamis, 13 Januari 2011

KOKI CILIK

Koki cilik yang ini bukan acara anak-anak jago masak yang tayang di transtv. Bukan juga koki beneran yang masak di restaurant.
Koki cilik yang ini bukan benar-benar koki. Gelar ini cuma julukan. Sebutan. Untuk adikku. Ya. Usianya baru 11 tahun, kelas 6 SD, cowok pula. Tapi dalam urusan masak? Saya kalah telak. Tragis.
Sebut saja namanya Abib. Dia itu paling susah kalau disuruh makan. Bisa sehari sama sekali dia gak makan nasi. Kerjaannya main mulu. Gak heran, dia jadi enggak gendut (alias kurus) dan kulitnya pun hitam eksotis (haha).
Nah, kalau capek main sama temannya, dia kan pulang ke rumah nih... laper kan? Makan deh dia. Tapi gak sesimpel itu. Dia masak sendiri! WOW. Padahal di meja makan udah ada masakan ibu tapi dia malah masak lagi, bikin sendiri pula. Saya sih, kalau udah laper ada makanan apa aja saya sambit. Males banged mesti masak-masak dulu (kelihatan malesnya).
LANJUT. Bisaanya nih dia bikin telor dadar. Bukan telor dadar bisaa. Telor dadar ala Abib ini mempunyai ciri khas sangat asin (wew), tapi yang saya heran kok tetep enak. Dia bilang sih emang sengaja dibikin asin biar menambah selera makan. Alesan aja ya? Yang bikin beda lagi, dia suka nambahin apa aja yang ada di kulkas buat dicampurin ke adonan telornya. Bisaanya sih sayur-sayuran semacam kol dan sodara-sodaranya. Ibu saya bilang, “Abib jadi suka makan sayur nih, dimasak pake cara sendiri.” Abib bilang, “Iya dong, Abib ngracik sendiri pasti enak!”.
O iya baru-baru ini dia dapet resep baru. Adonan telor dia campur tauge alias toge alias kecambah. Aneh ya? Tapi asli enak!
Masakan sederhana tapi enak lain yang suka dia bikin adalah pisang goreng. Tiap pulang sekolah, yang pertama dituju adalah meja makan, ngambil mangkok, gula, air, gandum, bikin adonan. Terus langsung pindah ke dapur. Ambil pisang, kupas, potong, masukin ke adonan, goreng, angkat. Dan semuanya itu harus dia kerjakan sendiri. Orang lain enggak boleh ikutan. Pernah saya mau bantuin motong pisang, eh dianya ngambek. Takut enggak enak kali ya kalau kena tangan saya. Huh.
Mbak, ini aku bikinin pisang goreng,,,

Bikin pisang goreng ini adalah rutinitas yang dilakukan 2x sehari (udah kayak mandi aja 2x sehari). Pulang sekolah dan habis ngaji. Bisaanya saya cuma nemenin di dapur dan menyaksikan dengan takjub (lebay). Sambil ngeliatin dia masak, saya ajakin ngobrol deh, “Dek, besok-besok pisangnya dibikin beda ya, pisang goreng rasa melon, rasa stroberi, sama rasa duren.” Adek saya cuma ngakak.
Ada lagi nih resep yang lain: agar-agar. Tapi yang ini sudah mulai ditinggalin. Adek saya lebih berminat terhadap pisang goreng kayaknya.
In short. That is the little cook: my little brother. Just imagine when he gets older and marries a woman. She’ll be a lucky woman because she has a cook in her house.
Hehe. Saya juga mau punya suami yang jago masak.

0 comments:

 
Diberdayakan oleh Blogger.